Toilet Training Jilid II Hari ke-1 “SEMUA MASIH MERABA-RABA..”

Hari ini kami mulai toilet train anak kami yang berusia 26 bulan. Ini training yang kedua sebenarnya. Yang pertama sekitar 2,5 bulan lalu tidak berhasil. πŸ˜…

Hari pertama training yg kedua ini sebenarnya sudah jauh lebih baik dari yg sebelumnya. Dia konsisten sekitar satu jam sekali pipisnya. Yang sebelumnya dalam satu jam bisa pipis berkali-kali. Wkwkwk. Hari ini so far sudah 7x pipis, 6 di antaranya accidents πŸ˜‚Β  Masalahnya adalah dia tidak mau diajak ke toilet 😫 Padahal sebelumnya sangat tertarik untuk ke toilet, sekedar duduk-duduk di atas potty. Eucht.

Usaha yang sudah dilakukan hari ini :
1. Memujinya setelah berhasil pipis di toilet, yang rupanya itu keberhasilan pertama dan terakhir di hari ini πŸ˜…
2. Mengajaknya memasang stiker keberhasilan (aslinya ini print-an gambar smiley duduk di atas toilet, yang dipotong kecil-kecil, difungsikan kayak stiker. Kalau dia berhasil, olesin lem, tempel di tabel potty training.)
3. Tak henti-hentinya mengingatkan, memastikan dia mengerti, dan menawarkan ke toilet setiap menjelang jamnya untuk pipis.

Sementara yang terjadi adalah :

Sehabis pipis…

“Aqila.. nanti kalau mau pipis bilang dulu ya, ditahan, kita pipis di toilet. Jangan pipis di celana, di toilet aja, biar celananya engga basah, jadi tetap nyaman” (serius deh, dia udah paham arti nyaman. He3…)
“Yaa”
“Pinter. Bilangnya gimana?”
“Bundaa mau pipiis”

Bunda dan bapak pun tersenyum bangga.

Menjelang satu jam kemudian..

“Qila udah mau sejam nih, yuk pipis di toilet dulu”
“Ndak! Ndak!”
“Aqila mau pipis?”
“Aqila ndak mau pipis”
“Oke. Nanti bilang ya sebelum pipis, kita ke toilet.. (BELUM SAMPAI MINGKEM, TIBA2 UDAH BASAH)”

Dimulai dengan ketawa ketiwi bersama suami pada accident yang pertama, diakhiri dengan cemberut berjamaah di accident ke-6, terakhir sebelum dia tidur. Saat tidur, kami masih pakaikan dia diaper.

Ahhh pe-er banget ini membuat rayuan maut supaya dia mau dibujuk ke toilet.

Sejauh ini yang sudah terpikirkan (yang tadi ga sempat terpikirkan…)
1. Tawarkan ajak satu dari mainan-mainannya : si Mbak, dedek, Habibi, Teddy Bear, atau mainan lain ke toilet
2. Tawarkan pasang sticker lucu di toilet. Yang ini masalahnya belum ada hehehe… nunggu besok bapaknya beli dulu setelah solat Jumat.
3. Belum kepikiran ide lain….

Jadi ingat moto sahabat saya waktu SMA.. “Jalani hidup dengan senyuman ^_^”. Mudah-mudahan hari esok lebih baik dari hari ini… πŸ’ͺπŸ’ͺ

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s